Subscribe to my full feed.

Friday, July 08, 2005

MERDEKA

Mungkin udah delapan bulan lebih aku di UPKFE UNDIP, mulai dulu yang pertama kali aku masuk dengan koneksi yang yang di pecah sana di pecah sini "alias di_split" sana sini. Nggak hanya itu ditambah lagi nggak ada kejelasan siapa yang bertanggungjawab atas matinya koneksi saat user/mahasiswa sedang asyik-asyik_nya pakai, Saya ama temen-temen yang harus ng_ngejelasin sama mahasiswa tentang koneksi internet yang pada waktu itu nggak stabil...Untungnya nggak bayar alias "gretong" jadi mahasiwa nggak terlalu menuntut banyak soal koneksi, Saya ama temen-temen emang_sih bebannya nggak terlalu berat klo harus ngejelasin soal koneksi yang nggak ada kejelasannya.

Berharap dapet koneksi lancar, nggak tiba-tiba mati, trus klo emang lagi mati paleng nggak ada yang bertanggung jawab. Masa nggak malu sih sama Warnet2 yang menurut perkiraan_ku aliran dana dalam pengelolaan internet lebih kecil daripada Fakultas milik kita ini,
Akhirnya, fakultas kasi solusi buat nyelesai_in masalah ini. Lega !! rasanya. Gile Dapet koneksi 512 Oeee, keren. Kayak_nya nih bakal cepet internet_nya, bukan hanya itu lho kita juga di kasi server lho. Salut sama Fakultas..thanks berat.
Udah siap-siap nggas nih (dalem ati ; asyik), server udah dipasang, trus koneksi udah connect. Akhirnya bisa ng_Net di jalan tol (dibaca ; nggak macet-macet). Bebas ni ye .. akhirnya kesampean Ng-Net enak. ........................................................................................

>>> 1 Minggu kemudian <<<
Kok lama-lama koneksinya tambah lambat, nggak hanya berjalan hari itu aja nyampe sekarang_pun masih lambat. Gile katanya 512 kok kayak gini.
Boleh khan sedikit komentar mumpung masih mahasiswa (free democration), kok nyampe sekarang nggak ada kejelasan "512" itu ngalir dimana, trus siapa yang bertanggung jawab, boleh khan minta kejelasannya ,paling nggak transparant.. ini khan masalah teknis. Misalkan aq seorang pengelola warnet..trus ditengah-tengah koneksi mati/putus...mungkin aku hanya telepon ISP_langgananku, trus tanya sama ISP..loh kok mati ada apa...'mereka' ngejawab sorry__(...). salah satu contoh aja, itu khan jelas siap yang bertanggung jawab. Trus nggak ada saling lempar tanggung jawab.

Mungkin nih yang aku liat di Fakultas ini terutama soal koneksi (cuman masalah teknis). Dan yang nggak perlu dijadi_in masalah birokrasi dan Bisnis. Klo udah ada campur tangan birokrasi dan bisnis, jadi_nya macet. Sebenernya saya yakin fakultas dapat ngatasin permasalahan ini jika nggak diboncengi faktor2 yang lain, entah itu "broker" atau apalah nama_nya.
Saran ya, buat fakultas. Jangan sedikit-sedikit ngandalin "broker" ujung-ujung nya klo ntar ada masalah sulit untuk ngatasi_nya, Seperti contoh masalah koneksi aja..nggak ada kejelasanan (bisa dibilang nge_remehin).

Independent gitu lho. Jadi_nya dikit-dikit nggak selalu tergantung dari sama yang lain, Harusnya bisa ng-liat klo didalem masih ada temen-temen yang cinta berat ama fakultas ini, kemajuan fakultas khan bisa menjadi kebanggaan kita semua.
Klo nggak ada yang "muda-muda" mungkin sampe sekarang nggak ada yang namanya negara Indonesia. Bukan Soekarno, bukan pula Moh_hatta tapi kita yang muda-muda yang memaksa untuk kemerdekaan di-kumandangkan.

MERDEKA

1 comment:

Anonymous said...

Sabar Mas, katanya Orang sabar disayang Mertua :))